Menu

Mode Gelap

Peristiwa · 6 Sep 2022 11:51 WIB

Kabid Humas Polda Jabar: Polisi Ungkap Kasus Penyalahgunaan BBM Subsidi Jenis Solar


					Kabid Humas Polda Jabar: Polisi Ungkap Kasus Penyalahgunaan BBM Subsidi Jenis Solar Perbesar

Cakra86.id | Jawa Barat – Polres Majalengka Polda Jabar mengungkap Kasus Penyalahgunaan Dan/Atau Niaga Bahan Bakar Minyak (BBM) Yang Disubsidi Pemerintah Jenis Solar.

Sat Reskrim Polres Majalengka Polda Jabar pukul 07.45 Wib melakukan penggerebekan dan penyitaan terhadap sejumlah barang bukti yaitu penyalahgunaan BBM Subsidi Jenis Solar yang digunakan untuk Kegiatan bisnis ataupun Kegiatan Usaha yang harusnya tidak menggunakan BBM Subsidi.

Ditempat terpisah Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Ibrahim Tompo S.I.K., M.Si mengatakan bahwa penindakan penyalahgunaan BBM bersubsidi merupakan upaya yang terus menerus dilakukan guna melindungi masyarakat dari perbuatan oknum yang menyalahgunakan BBM bersubsidi.

“Polisi akan terus lakukan operasi penertiban terhadap dugaan penyalahgunaan BBM bersubsidi.” tegas Ibrahim Tompo.

“Dari lokasi kita amankan satu buah Truck Box yang digunakan untuk membeli solar subsidi kemudian solar subsidi ini ditampung di beberapa drum dan kita mengamankan sebanyak 450 liter BBM Jenis Solar yang diduga adalah Solar Subsidi yang tempat Kejadiannya di Kp. Malongpong Desa Sukasari Kecamatan Cikijing Kabupaten Majalengka,” kata Kapolres Majalengka Polda Jabar AKBP Edwin Affandi didampingi Kasat Reskrim AKP Febry H Samosir, KBO Sat Reskrim IPTU Iwan Sutari dan Kasubsi PIDM IPDA Mardiyono disaat Konferensi Pers di Halaman Aula Kanya Wasistha Polres Majalengka Polda Jabar, Pada Selasa (6/9/2022).

“Kami telah menangkap Dua Orang Pelaku berinisial MR (22) dan AD (40) yang merupakan warga Desa Rawa Kecamatan Cingambul Kabupaten Majalengka dan pelaku sudah beraktifitas dari bulan Januari 2022 yang didapatkan dari SPBU Cikijing dan SPBU- SPBU lain disekitar Cikijing.”

“Adapun Modus para pelaku tersebut melakukan pembelian Solar dengan mengantri di SPBU menggunakan truck box kemudian pelaku kembali kerumah atau Lokasi tempat penampungan dibeberapa drum yang dikeluarkan secara manual kemudian ditampung setelah ditampung solar subsidi itu dijual dengan harga non subsidi dan mengambil keuntungan dari disparitas harga tersebut,” tutur AKBP Edwin Affandi.

Lebih lanjut, Para pelaku bekerja setiap hari sekali untuk mengisi solar di SPBU dan dikumpulkan dan dijual dengan harga Non Subsidi, Dan kita akan melaksanakan Pengembangan lebih lanjut terkait dengan mekanisme pembelian di SPBU.

“Dengan adanya kejadian tersebut tersangka MR (22) dan AD (40) melanggar Pasal 55 Undang – undang RI Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja yang mengubah ketentuan Undang – undang RI Nomor 22 Tahun 2001 Tentang Minyak dan Gas Bumi dengan ancaman hukuman selama – lamanya 6 (enam) tahun penjara dan denda paling banyak Rp 60.000.000.000,- ( Enam Puluh Miliar Rupiah ).”ungkap Kapolres Majalengka Polda Jabar AKBP Edwin Affandi.

“Polres Majalengka Polda Jabar akan tetap melaksanakan pemantauan dan penindakan terhadap kegiatan penyelewengan BBM Subsidi ini karena dengan kenaikan harga BBM ini tentunya masyarakat butuh mendapatkan BBM dengan cepat dan mudah di SPBU,” tutupnya. (Hbi)

Sumber: Bid Humas Polda Jabar

Artikel ini telah dibaca 14 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Ketua Umum PW-FRN Berharap Peringatan Hari Bhayangkara ke-78 Se-Jawa Timur Memperkuat Hubungan Polisi dan Masyarakat

8 Juni 2024 - 03:57 WIB

Ketum FRN, Agus Flores : 2 Kapolres di Jawa Timur dan Bos Magelang Diduga Miliki Rekening Gendut di Laporkan ke Kapolri

6 Juni 2024 - 10:38 WIB

Ketua PW FRN DPW Banten Minta Bupati Tangerang Awasi Pegawainya Agar Tak Memakai Narkoba

5 Juni 2024 - 16:50 WIB

Kapolri Buka Rakernis Baharkam Polri Tahun 2024 di Makassar

5 Juni 2024 - 09:08 WIB

Hindari PPDB Curang, Ketua FRN DPW Banten Habibi Minta Wartawan Perketat Pengawasan Sekolah Tingkat SD Hingga SLTA

4 Juni 2024 - 16:52 WIB

Ketum PW-FRN Agus Flores: Apresiasi Terhadap Komitmen Polda Sulteng dalam Menyikapi Kasus PT. GPS

4 Juni 2024 - 05:12 WIB

Trending di Peristiwa

Sorry. No data so far.